• Sen. Mei 27th, 2024

Indonesia Bertaruh Besar pada Kendaraan Listrik

ByWahyu Rahman

Mei 8, 2024

“Membutuhkan waktu 40 atau 50 tahun untuk mengindustrialisasi Cina,” ujar Rachmat Kaimuddin, Wakil Menteri Koordinasi Indonesia untuk Investasi dan Urusan Maritim. “Kita mungkin harus lebih cepat.” Pemerintah Indonesia telah menetapkan target ambisius untuk menjadi negara maju pada tahun 2045—sebagian melalui taruhan besar untuk menjadi pusat global produksi kendaraan listrik (EV).

Jakarta melihat peluang untuk mengubah cadangan besar nikel dan kobalt domestik menjadi motor pertumbuhan di tengah transisi hijau global. Mineral-mineral ini sangat vital untuk produksi baterai dan dapat digunakan sebagai dasar untuk membangun rantai pasokan domestik yang lengkap dari tambang hingga konsumen.

Sejauh ini, taruhannya tampaknya berhasil. Indonesia kini menyumbang 51 persen dari produksi nikel global, mengungguli kompetisi dalam hal biaya, dan merupakan produsen kobalt terbesar kedua setelah Republik Demokratik Kongo. Lima perusahaan—Hyundai dari Korea Selatan, Mitsubishi dari Jepang, serta Wuling, Chery, dan DFSK dari Cina—telah memproduksi setidaknya beberapa unit EV di negara ini, dengan lebih banyak lagi yang dijanjikan akan menyusul. Mereka didampingi oleh pembuat baterai utama dan produsen material baterai.

Meskipun industri yang baru berkembang ini menghadapi banyak tantangan—termasuk masalah domestik, proteksionisme geopolitik, kekhawatiran lingkungan, dan perubahan teknologi—ada alasan untuk optimis. Bahkan dengan estimasi yang konservatif, Indonesia diharapkan mampu memproduksi 500.000 unit EV per tahun pada tahun 2030, menurut Luke Gear, analis utama untuk baterai dan EV di Benchmark Mineral Intelligence.

Ini adalah kabar baik karena seluruh agenda pembangunan Indonesia bergantung pada hal ini—dan jalan ke depan akan berliku. Untuk mencapai target pembangunan pemerintah pada tahun 2045, pertumbuhan di Indonesia harus meningkat dari rata-rata sekitar 5 persen menjadi 6 atau 7 persen. Pada tingkat dasar, negara ini perlu dapat memproduksi barang yang diinginkan, memastikan barang-barang tersebut berasal dari industri yang menyerap tenaga kerja ke pekerjaan berproduktivitas tinggi, dan menarik investasi langsung asing (FDI) besar-besaran yang diperlukan untuk membangun industri-industri ini. Jika negara ini gagal, bonus demografis saat ini dari pekerja muda dan konsumen akan berubah menjadi penghambat. Harapan bercampur dengan kecemasan tenang tentang kapan jendela peluang yang kini terlihat akan tertutup.

Industri EV tampaknya dengan rapi menandai semua kotak ini. Pasar EV diperkirakan akan berkembang pesat dalam beberapa tahun mendatang. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa pada tahun 2035, setiap mobil lain yang terjual akan menjadi EV. Banyak pekerjaan yang diciptakan oleh peningkatan besar-besaran dalam produksi akan berada di pabrik-pabrik, industrialisasi adalah cara khas untuk memindahkan pekerja dari sektor berproduktivitas rendah seperti pertanian atau layanan skala kecil ke sektor berproduktivitas tinggi.