Ustadz Das’ad Latief Isi Tablik Akbar di Sesulu Peringatan Tahun Baru Islam 1441 Hijriah

0
415

HARIANPPU.ONLINE,PENAJAM- Ustadz kondang asal Sulawesi Selatan (Sulsel), Dr. Das’ad Latief isi Tabligh Akbar dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam 1441 Hijriah yang dilaksanakan oleh Pemerintah Desa Sesulu, Kecamatan Waru, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), Rabu, (11/9) malam.Ribuan umat muslim dari berbagai penjuru tanpak telah memadati lapangan Desa Sesulu ini usai shalat Isya. Sebagian dari mereka bahkan rela jauh-jauh datang untuk bisa menyaksikan langsung tausiah dari Ustad yang terkenal dengan job-job lucunya itu.

Tampak hadir dalam kegiatan ini Sekretaris Kabupaten (Sekkab) PPU, Tohar, DPRD PPU masing-masing Andi Iskandar Hamala dan Syamsuddin Ali, Kades Sesulu, Khariansyah dan sejumlah pejabat dilingkungan Pemkab PPU.
Dalam sambutannya Sekkab PPU, Tohar mengatakan bahwa semua patut bersyukur dapat ikut melaksanakan pengajian bersama dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam 1441 Hijriyah di Desa Sesulu kecamatan Waru Kabupaten PPU tersebut. Terlebih dalam momentum itu panitia mampu mendatangkan Ustad kenamaan yaitu Ustad Das’ad Latief ke Desa tersebut.

“Alhamdulillah kami sangat bersyukur sekali kegiatan Tablik Akbar ini dapat terlaksana, karena memang tidaklah gampang untuk mendatangkan sekelas Ustad Das’ad Latief ke pelosok Desa seperti Desa Sesulu ini, “kata Tohar.

“Melalui Tabligh akbar ini kita harapkan Kabupaten PPU bersama masyarakat serta pemerintah selalu dalam lindungan oleh Allah SWT,” tambahnya.

Dalam kesempatan ini Tohar juga menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh jamaah bahwa pimpinan daerah dalam hal ini bupati PPU, Abdul Gafur Mas’ud (AGM) tidak dapat hadir pada kesempatan tersebut karena sesuatu hal, sehingga menugaskan dirinya untuk hadir dalam kegiatan tersebut.

Sementara itu dalam tausiahnya Ustadz Das’ad Latief mengajak momentum pergantian tahun baru Hijriyah ini sebagai sebuah kesempatan yang baik untuk mempererat tali persaudaraan sesama muslim, meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dan meningkatkan kesadaran masyarakat dalam menjalankan syariat dan syiar Islam dalam kehidupan sehari–hari.

Ustadz Das’ad Latief menyebutkan, banyak hikmah yang dapat diambil dari peristiwa hijrahnya Rasulullah bersama sahabat dari Mekkah ke Madinah yakni Hijrah Iman, Hijrah taubat dan Hijrah sabar. Maknanya, semua umat muslim baru dapat Hijrah dari buruk kepada hal yang baik dan terus berupaya menjadi yang lebih baik, meskipun ada yang dikorbankan dalam proses itu.

Menurutnya,saat ini masih banyak masyarakat beragama Islam, namun percaya dengan hal-hal yang tidak diajarkan oleh Islam. Termasuk mereka ada beranggapan bahwa bulam Muharram merupakan bulan yang yang tidak baik untuk pelaksanaan sesuatu kegiatan seperti pernikahan dan sebagainya.

”Tinggalkan sekecil apapun bentuk kemusrikan dalam kehidupan kita sehari-hari, karena sebesar apapun amalan, jika kita masih melakukan hal-hal kemusrikan maka amalan tersebut tidak akan diterima oleh Allah SWT. Misalkan, mereka percaya bahwa seseorang memiliki kembaran buaya, kepuhunan jika ditawari makan menolak dan sebagainya, itu merupakan contoh-contoh bentuk kemusrikan yang masih sering tidak disadari, “kata Das’ad.

Dalam kesempatan ini Ustad yang juga merupakan salah satu Dosen di Unhas Makassar ini banyak bercerita tentang perjalanan Nabi Muhammad SAW dalam menyiarkan agama Islam di tanah suci ketika itu, serta tauladan -tauladan beliau yang patut terus menjadi panutan bagi semua hingga akhir zaman.

Adapun tema pada kegiatan ini adalah “Dengan Tahun Baru Islam 1441 Hijriah, mari kita jadikan momentum perbaikan diri guna mempererat ukhuah Islamiah menuju masyarakat yang maju, modern dan religius”.

Sumber : Humas 6/ Subur P

Editor     : Hamaruddin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here